Macapatan Malam Rabu Pon: Malam Midodareni pada Abad Ke-18

0
24
Para pesinden (vokal wanita) Laras Madyo. Foto: Herjaka
Para pesinden (vokal wanita) Laras Madyo. Foto: Herjaka

Adalah Widiguna, seorang dalang dari Padukuhan Wanamarta. Walaupun ia tidak ditanggap menggelar wayang, kedatangannya pada acara midodareni, malam menjelang perkawinannya Seh Amongraga dan Niken Tambangraras, dapat membuat suasana meriah penuh tawa. Dengan mulut dan tangannya Widiguna dapat memperagakan Semar, Petruk dan Nalagareng dengan kelucuan-kelucuan yang mengundang tawa. Karuan saja dirinya menjadi pusat perhatian. Jika sebelumnya para hadirin disibukan dengan aneka makanan, atraksi spontan yang dilakukan Widiguna mampu mengalihkan perhatian.

Pada 141.
Angêtèprês bêbanyolan ringgit
tangan suraweyan kang minangka
Sêmar Petruk Nalagarèng
sêmbada cucutipun
Widiguna lucu kêpati
ginaguyu gêr-gêran
kang linggih angêlun
ngalèh ngrubung Widiguna
samya kêkêl cukakakan hih hih hih hih
huh huh huh hah hah hah hah

Dwi Rahayuningsih dari Kadipaten membawakan tembang Dhandhanggula. Foto: Herjaka
Dwi Rahayuningsih dari Kadipaten membawakan tembang Dhandhanggula. Foto: Herjaka

Tidak hanya tamu laki-laki yang ada di pendapa, para wanita yang berada di rumah induk pun dibuat penasaran. Mereka melongok ke pendapa untuk melihat apa yang telah dilakukan Ki Widiguna sehingga membuat semua orang tertawa terbahak-bahak.

Setelah lewat tengah malam, saat yang dipercaya turunnya bidadari Nawangwulan, santri Luci memerintahkan para sinoman untuk menghidangkan menu makan malam, yang terdiri dari racikan lauk pauk di piring, bebek dimasak gurih, nasi ikan, sayur daging kambing dan makanan-makanan yang lain. Mereka semua makan dengan suasana gembira. Hidangan yang disediakan melimpah ruah.

Setelah selesai makan dan mencuci tangan, mereka melanjutkan jagongannya. Lagi-lagi Widiguna yang gerak-geriknya serba lucu sehingga membuat mereka yang berada di pendapa bertahan berjaga, tidak ngantuk sampai pagi.

Slamet Sutopo SSn pengendhang dan pelatih karawitan Laras madyo. Foto: Herjaka
Slamet Sutopo SSn pengendhang dan pelatih karawitan Laras madyo. Foto: Herjaka

Para wanita yang berurusan dengan dapur pun tidak mau ketinggalan. Setelah ‘ngloroti’ hidangan makan tengah malam, mereka yang terdiri dari Nyai Malarsih, Rarasati anak menantu Ki Bayi Panurta, Ni Daya, Jumena, Sembagi, Ni Panukma, Ni Panamar, dan wanita yang lain, melanjutkan lek-lek-annya di ruang dalam.

Ternyata di rumah dalam ini suasananya tidak kalah ‘seru’ dengan yang ada di pendapa. Jika di Pendapa ada Widiguna, di rumah dalam ada Ni Daya yang menjadi pusat perhatian. Pasalnya Ni Daya menceritakan pengalamannya yang unik saat menikah dua kali.

156. Duk pinundhut ku kinarya sêlir
pêngantyan lagya olèh nêm wulan
sêdhênge pêpasihane
pinancal pitung puluh
saking rêmên marang wakmami
bojoku bêntayangan
rina wêngi bingung
kang dènamèkkên mung ingwang
aku iya samono manèh anangis
kèlingan duk pasiyan

Generasi muda yang mencinai macapat. Foto: Herjaka
Generasi muda yang mencinai macapat. Foto: Herjaka

157. Bêrkating bocah sun durung ngêrti
rakiting wong laki pipindhonan
kèlingan lakiku bae
satingkahe alulut
cinêdhakan mring ki dipati
mêngkarag angganingwang
jrih sangêt kalangkung
tur rinêpa ingarihan
sarta pinaringan arta busana di
tan arsa nampanana

Angger Sukisno nembang diiringi karawitan Laras Madyo. Foto: Herjaka
Angger Sukisno nembang diiringi karawitan Laras Madyo. Foto: Herjaka

158. Kang kaetang namung lakimami
solah bawane tansah katingal
iya wong padha ênome
ki dipati wus sêpuh
sariranya pupuk mêdèni
sabên ngong cinêlakan
tansah nangis asru
pan kongsi satêngah wulan
nora kêna manira pan maksih eling
marang lakiku lawas

159. Ni Sumbaling tanya kadipundi
wiwitipun kênane kêkênan
Ni Daya gumuyu nyablèk
iku lagi suntutur
nuju udan dêrês kapati
ngong anèng pagêdhongan
dalêm èmpèripun
tan wruh ki dipati prapta
kanca bubar nuli lawange kinunci
gumujêng galigikan

Gambaran malam midodareni sampai pagi ini ditulis pada serat Centhini jilid 5 dalam bentuk sastra tembang Dhandhanggula, yang ditembangkan pada malam Rabu Pon 22 Januari 2019 di Tembi Rumah Budaya Yogyakarta. Dikarenakan hujan turun sejak sore, banyak pecinta macapat yang tidak hadir pada acara Macapatan yang digelar mulai pukul 20.00 sampai dengan 23.00.

Wiraswara Laras Madyo (vokal pria). Foto: Herjaka
Wiraswara Laras Madyo (vokal pria). Foto: Herjaka

Namun kehadiran karawitan Laras Madyo dari Bambanglipuro Bantul yang membawa 12 pesinden, 5 wiraswara dan 16 pengrawit, dan dibumbui ‘guyon maton’nya Angger Sukisno sebagai MC, juga suaranya yang merdu tatkala nembang, menjadikan acara yang ditayangkan YouTube Macapatan Malem Rebo Pon tetap greget, semarak, menghibur dan penuh canda.

Tidak seperti yang digambarkan pada malam midodareni, acara macapatan tidak sampai pagi. Tepat pada pukul 23.00 acara diakhiri. Mereka pulang saat hujan telah reda.

Karawitan Laras Madyo. Foto: Herjaka
Karawitan Laras Madyo. Foto: Herjaka

Gambaran suasana midodareni pada abad ke-18 seperti yang ditulis di serat Centhini sudah tidak lagi ditemukan di masa sekarang. Bidadari Nawang Wulan tidak mempunyai tempat lagi untuk singgah. Ia tidak menemukan lagi calon pengantin putri yang masih berjaga dan berdoa hingga tengah malam di senthong tengah pada malam midodareni.

Demikian pula para pecinta macapat yang belum lama menembangkan suasana midodareni di masa lalu, sudah lupa saat tiba di rumah. (*)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here