Macapatan Malam Rabu Pon (159): Upaya Mengaktualisasikan Masa Lalu

0
117
Pemandu Angger Sukisno (baju kuning) nembang diiringi gamelan foto herjaka
Pemandu Angger Sukisno (baju kuning) nembang diiringi gamelan foto herjaka

Sastra tembang macapat pada Serat Centhini yang dihidupi Tembi Rumah Budaya dengan cara ditembangkan setiap malam Rabu Pon, 35 hari sekali, pada 19 September lalu memasuki putaran ke-159. Selain membaca karya dari Serat Centhini, acara macapat juga memberi kesempatan bagi ‘pujangga lokal’ untuk mengenalkan kreasinya di bidang macapat. Pada kesempatan yang sama, ditampilkan pula paguyuban karawitan dengan tembang-tembang dan gendhing-gendhing Jawa sebagai selingan macapat. Malam itu yang mendapat giliran mengisi selingan adalah paguyuban Mlati Laras dari Sabrang Pundong Bantul.

Pada putaran kali ini, buku panduan yang disediakan berisi tembang Sinom dari Serat Centhini jilid 5, Pupuh 350, Pada 99 sampai dengan Pada 145. Isinya, masih mengisahkan perjalanan Seh Amongraga bersama kedua abdinya Jamal dan Jamil, yang singgah di Padukuhan Wanamarta, padukuhan yang dipimpin oleh Kyai Bayi Panurta. Jika sebelumnya dikisahkan bahwa di padukuhan tersebut mempunyai kekayaan aneka jenis ikan dan juga berbagai macam buah-buahan, Kini Seh Amongraga dibuat terkagum-kagum dengan rumah tinggal Ki Bayi Panurta yang berarsitektur joglo komplit dengan gebyognya yang kokoh indah dan mewah.

121. Kang dalêm pandhapa pêcak
wolungdasa lambangsari
kang kinarya kayu sana
bêlandar takir ingukir
singub myang dhadha-pêksi
sêsaka ingêlis alus
bêbatur palêstèran
ompak sela pik ingukir
jagasatru kampung panjang tinalangan

127. Lumajang gandhok kampungan
pêndhapa sami lan wingking
pêcak sèkêt sasur magak
singub pinatra arêmit
blandar serong ingukir
sunduk kili linis alus
saka patra patrapan
ompak cindhèn sela langking
jrambah batur pinalêstèr jojobinan

128. Èmpèr longkang tinaratak
ing ngarsa kewala asri
rinambat anggur ngrêmbaka
pinarante ginaribig
alus pinulas apik
pinarada lung winêngku
kêtêp gêndhèng tinalang
cagaking talang ingukir
kori lêmpit tèbèng patra papêradan

129. Ing paningrat bale pelag
bênèt paradan sêrakit
kang ing ngriku panêratan
kilènipun masjid alit
gumarining rekaning
rakitnya lir masjid agung
sakaguru giligan
dhinanyang kang sunduk kili
linis bulêd pangimanan mimbar endah

130. Kiwa têngêning paningrat
kulah gêng kinêmbang adi
pinulas-pulas rineka
ingingonan wadêr abrit
jlebrah mbêranang asri
gêbyog pagêr kêliripun
tinurut sêsêkaran
samya jinêmbangan bêling
latar kitri sawo lan jambu drêsana

Afghan Ndaru Kawuryan nembang Dandhanggula Semut Ireng di depan Angger Sukisno foto herjaka
Afghan Ndaru Kawuryan nembang Dandhanggula Semut Ireng di depan Angger Sukisno foto herjaka

Jika diperhatikan dengan seksama larik-perlarik, akan diketahui bahwa arsitektur Joglo yang ditempati Ki Bayi Panurta dan ketiga selirnya adalah Joglo Lambang Sari dengan penjelasannya sebagai berikut: Plafon di antara empat tiang utama diukir dengan remit dan halus. Hiasan bermotif patran ada pada Molo, Saka Guru dan tiang penyangga lainnya. Pada Sunduk kili, Dudur, Ander di profil dengan halus. Sedangkan ompaknya diukir dengan motif cindhe.

Di sela-sela bait perbait yang ditembangkan, tiba tiba-tiba ada anak kecil namanya Afghan Ndaru Kawuryan. Dengan polos ia tampil membawakan satu bait tembang. Namun tidak seperti penembang-penembang lain yang mengambil dari Serat Centhini. Ia nembang dengan membaca tulisannya sendiri pada selembar kertas. Tembangnya adalah Dhandhanggula ’Semu ireng.’ Walaupun nada lagunya belum masuk kategori memuaskan, para pecinta macapatan yang sebagian besar orang tua, kagum dan bangga terhadap penampilan Afghan yang masih duduk di bangku sekolah dasar.

Karawitan Mlati Laras dari Sabrang Pundong Bantul, foto herjaka
Karawitan Mlati Laras dari Sabrang Pundong Bantul, foto herjaka

Walau pada akhirnya diketahui bahwa Afghan adalah putra pemandu acara Macapat di Tembi Rumah Budaya, Mas Angger Sukisno, niat belajar dan berani tampil nembang merupakan hal yang istimewa. Karena dengan belajar macapat yang adalah salah satu seni tradisi yang sarat petuah dan wewarah luhur, generasi penerus tidak akan kehilangan warisan leluhur yang bernilai tinggi yang dapat dijadikan filter dalam menghadapi terjangan deras budaya baru yang tidak mengakar pada budaya lokal.

Salah satu pecinta macapat foto herjaka
Salah satu pecinta macapat foto herjaka

Terlebih di jaman sekarang, ketika teknologi dan komunikasi menjadi panglimanya. Bangsa yang hanya mampu sebagai pengguna teknologi, terlalu sulit untuk mempertahankan budayanya sendiri. Karena secara tidak langsung telah dijajah oleh bangsa, tempat teknologi tersebut berasal dan dicipta. (*)

TINGGALKAN KOMENTAR